Translate

Senarai Blog Saya

Ahad, 7 November 2010

Putera Playboy : Muncul Dengan Penuh Keaiban Setelah Dituduh Mencuri Berbilion Dolar.


Laporan pada tahun lepas setelah lama tidak pulang ke Brunei kerana mengelapkan berbilion dolar semasa menjadi Menteri Kewangan Brunei.


Brunei kepulangan putera mungkin isyarat akhir dari perseteruan keluarga 

Playboy saudara Sultan Brunei telah membuat dua penampilan mengejutkan di negara kaya minyak dalam beberapa pekan terakhir, mencetuskan spekulasi bahawa perseteruan keluarga selama satu dekad sedang diselesaikan. 

Putera Jefri Bolkiah, yang telah terlibat dalam tindakan undang-undang atas tuduhan bahawa berbilion-bilion dolar hilang selama masa sebagai menteri kewangan, telah dilaporkan tidak bercakap dengan kakaknya sejak 2004. 

Tapi penampilan di kesultanan, termasuk lawatan pekan lalu ke sebuah masjid bersama-sama dengan bangsawan senior lain yang diterbitkan di akhbar Brunei, telah mencurahkan cahaya langka di bertengkar itu. 

"Ada hubungan yang jauh lebih konstruktif antara pihak-pihak," tegas peguam yang berpusat di London Putera Jefri David Sandy, yang menolak untuk menghuraikan. 

"Perbincangan terus, saya tidak mahu mengganggu mereka dengan membuat andaian apapun pada proses lain dari itu," katanya. 

Sandy diberhentikan cadangan bahawa Putera Jefri adalah menambal pagar kerana ia telah meninggalkan tempat untuk menukar undang-undang di tengah intrik yang tahun lalu melihat seorang hakim Inggeris mengeluarkan surat perintah penangkapan selepas ia gagal muncul di mahkamah. 

"Saya tidak berfikir itu adalah refleksi tepat dari hubungan antara para pihak," katanya. 

Jefri gagal muncul di mahkamah untuk membela tuduhan ia menghina untuk melanggar syarat-syarat perintah yang memerlukan dia untuk menyerahkan 3,0 bilion pound (4,8 bilion dolar) kepada Badan Pelaburan Brunei. 

Setahun lalu, pangeran berkata dalam sebuah wawancara surat khabar dari rumah Paris bahawa ia telah mencuba dan gagal untuk mencapai "penyelesaian abadi" dengan saudaranya atas aset yang tersisa. 

"Malangnya, saya telah menyimpulkan bahawa rekonsiliasi dengan pihak lain tidak mungkin dan bahawa perjuangan yang tidak sama akan terus berlanjutan, meletakkan tekanan besar pada saya dan keluarga saya," katanya kepada Inggeris Sunday Telegraph. 

Putera Jefri berkata kepada surat khabar bahawa banyak daripada hampir 15 bilion dolar beliau dituduh menggelapkan dilaburkan dengan bijaksana dan digunakan untuk membiayai rumah sakit dan kemudahan awam lain. 

"Saya bukan malaikat, pasti, tapi aku telah menjadi orang jatuh," katanya. 

Sengketa ini telah melemparkan sebuah sorotan yang tidak diingini pada kekayaan besar dan ekses dari keluarga kerajaan di Brunei, sebuah negara raja mutlak bertengger di pantai utara Kalimantan dengan jumlah penduduk hanya 380.000. 

Bridget Welsh, seorang pakar Asia Tenggara dari Singapore Management University, mengatakan bahawa Jefri 55 tahun mungkin punya pilihan lain selain untuk meluluskan resolusi terlambat ke saga keluarga. 

"Aku yakin tabungan dan akaun yang lain kini telah dikeringkan dan saya akan projek, walaupun saya tidak tahu, bahawa keadaan kewangannya menjadi lebih ketat. Saya fikir dia harus datang ke meja dengan cara tertentu," katanya. 

"Brunei benar-benar perlu untuk menyingkirkan Bagasi ini kerana ini adalah sedikit kanser," kata dia. "Perbincangan ini secara umum di kalangan elit di Brunei, bahawa kita akan akhirnya mampu menyelesaikan ini." 

"Ada rasa ingin untuk mencapai resolusi, dan saya fikir itu bukan hanya sisi Jefri, itu juga sisi sultan. Dia melihat ini sebagai sesuatu yang dia perlukan untuk menyelesaikan kerana itu adalah skandal kerajaan terbesar dia sudah di bawah masa jawatannya. " 

Setiap perjanjian mungkin akan sangat kompleks mengingati jumlah bangsa dan identiti yang terlibat, dan skala aset yang disengketakan yang merangkumi sebuah hotel New York, rumah mewah di London dan istana di Brunei. 

Hal ini juga akan akan melibatkan kesepakatan tentang peranan masa depan Putera Jefri, yang sebelum kejatuhannya spektakuler ini konon sangat dekat dengan saudaranya, dan dikreditkan dengan berhasil melakukan kepelbagaian ekonomi Brunei yang berpusat minyak. 

Sedangkan secara antarabangsa ia dibebani dengan reputasi sebagai watak buffoonish yang terbuang bilion pada kereta cepat dan pernak-pernik vulgar, dia sangat disukai di Brunei di mana dia dilihat oleh banyak orang sebagai menghibur dan turun-bumi-. 

Peguam David Sandy tidak akan mengatakan apakah Putera Jefri akan muncul sesuai jadwal di New York minggu ini untuk sidang berkaitan dengan pertikaian dengan pasangan Inggeris yang adalah advisor nya.
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular