Translate

Senarai Blog Saya

Khamis, 30 Julai 2009

Dimanakah Rasionalnya ISA.

Tak kala mendengar temuramah oleh Astro Awani tentang beberapa pendapat penyokong ISA yang berbangsa Melayu/Islam. Adalah amat malang dengan pendapat-pendapat mereka yang mengaku sebagai seorang Islam tetapi menyokong ISA diterus dan dipertahankan. Alasan yang diberikan adalah amat-amat dangkal bagi seorang Islam. Mereka mengatakan yang negara akan menjadi huru-hara sekiranya ISA di mansuhkan. Islam meletakkan keadilan ditempat yang paling tinggi sekali untuk pedoman umat manusia. Sungguh memalukan apabila mengaku Islam tetapi masih menjunjung perlembagaan penjajah. Dimanakah keadilan yang ada pada ISA seperti yang dilaung-laungkan oleh mereka yang menyokong ISA. Apakah sebagai seorang yang mengaku sebagai muslim tetapi menolak hukum Allah s.w.t. dan mengagung-agungkan undang-undang penjajah. Tidakkah ini melibatkan akidah hukum Iman, yakni percaya kepada Kitab-Kitab dan Rasul-Rasulnya. Apakah hukum Allah yang menciptakan kita dan memberi kita panduan dengan menurunkan kitab Al-Quran dan menghantar para Rasul-Rasulnya. Apakah hukum penjajah itu lebih baik dan elok daripada hukum Allah s.w.t. sendiri. Dia yang menciptakan kita, maka dialah Yang Maha Mangetahui apa yang terbaik buat makluknya. Sebagai contoh, kita mereka cipta sesebuah kereta, mestilah kita tahu apa kelemahan dan kekuatannya. Umpamanya kereta yang kita ciptakan itu boleh memecut 180 kj, maka adakah boleh kita menyuruh orang memecut 220 kj. Pasti kita akan melarangnya kerana kita tahu apakah akibatnya sekira kereta itu dipecut lebih daripada yang kita syorkan. Begitu dengan Allah s.w.t. yang mencipta makluknya, maka Allah sahaja yang mengetahui apa yang baik dan apa yang buruk. Sekiranya kamu melakukan Zina maka hukumnya adalah direjam. Bolehkah kita mempertikaikan apa yang telah diperintahkan oleh Allah s.w.t tentang hukuman tersebut. Apakah kita boleh mengatakan ianya zalim kerana merejam sampai mati. Apakah layak kita sebagai makluknya, mempertikaikan apa yang telah diperintahkannya untuk kita ikuti. Apakah Allah memerintahkan agar dia di ISA kan, tanpa melakukan apa-apa pun perbicaraan. Apa jua hukuman yang diperintahkan oleh Allah s.w.t. mestilah dilakukan dengan perbicaraan. Adakah seseorang itu bersalah atau pun tidak, kerana itulah perbicaraan yang adil mesti diberikan oleh siperlakunya. Allah s.w.t. tidak menyuruh kita mengurungkannya dahulu selama bertahun-tahun tanpa perbicaraan kerana Allah s.w.t. menegahkan seseorang itu di perlakukan seperti ISA. Kerana didalam Islam, seseorang persalah akan dibicarakan secepat mungkin agar mereka tidak tinggal lama didalam penjara. Kerana kita belum mengetahuinya adakah beliau bersalah ataupun tidak. Di dalam Islam, para hakim-hakim diamanahkan dengan, 'lebih baik membebaskan daripada menghukum'. Ini bukannya bermakna hakim boleh sewenang-wenangnya membebaskan seseorang itu, kerana ia hanya sebagai simbolik sahaja untuk menyatakan betapa adilnya hukum Islam. Kerana itulah seorang hakim Islam yang adil akan mendapat 2 pahala sekiranya membebaskan orang betul-betul tidak bersalah selepas perbicaraan. Tetapi mereka akan mendapat satu pahala sekiranya menghukum orang yang benar-benar tidak bersalah tetapi dihukum kerana kalah didalam perbicaraan tersebut. Kerana itulah ISA bercanggah dengan Islam kerana tiada keadilannya, sebab Islam yang keadilannya tidak boleh kita mempertikaikannya, walau sedikit pun kerana ia adalah daripada Yang Maha Esa. Apa yang di tentang oleh PAS adalah kerana dengan nyata yang ISA adalah bercanggah dengan Islam dan melibatkan akidah seseorang yang mengaku sebagai Islam. Ianya bukan kerana bersifat politik semata-mata. ISA adalah satu undang-undang yang bercanggah dengan nilai-nilai murni agama Islam. Dimanakah dalilinya, baik daripada Al-Quran mahu pun Hadis Rasulullah yang menyatakan para penguasa boleh memenjarakan seseorang itu tanpa memberikan apa-apa bukti mahu pun melalui perbicaraan. Bolehkah para mufti dan ulama daripada kerajaan mahu pun daripada Umno yang boleh membuktikan yang ISA itu tidak bercanggah dengan Islam. Apakah Umno dan penyokong-penyokong ISA begitu bangga apabila negara-negara barat dan Amerika Syarikat memuji ISA maka mereka melaung-laungkan apa yang kerajaan lakukan dengan ISA adalah betul. Dengan begitu megah mereka berkata, lihatlah negara barat pun memuji ISA. Kerana pujian itu, mereka sanggup menghina Allah s.w.t. dan hukumnya. Tidakkah ini melibatkan akidah buat orang yang mengaku Islam tetapi dalam masa yang sama mereka menuju kepada murtad. Apa yang saya katakan ini kerana ia melibatkan akidah, saya tidak akan menegurnya sekiranya bukan Islam yang menyokong ISA. Tetapi malangnya , yang bukan Islam pula yang lebih ramai menentang daripada menyokongnya, Tidakkah itu satu perkara yang amat memalukan buat bangsa melayu yang mengaku Islam. Betapa bangganya mereka apabila ISA dipuji oleh negara-negara kafir. Mereka sanggup mengadaikan akidah mereka kerana ingin mendapat sedikit pujian di dunia yang sementara ini. Sudahkah ada jawapannya untuk dijawab di Padang Masyhar nanti. Sebagai seorang Islam inilah sahaja nasihat yang saya mampu lakukan agar tidak terpesong akidah. Biarlah para pemimpin Umno-Bn yang menaggungnya, jadi jangan saudara saudari mengikut apa yang mereka pertahankan undang-undang yang tiada berperikemanusiaannya. Andainya saudara mendengar daripada orang-orang yang telah mengalaminya, pasti saudara baru mengetahuinya bertapa zalimnya ISA itu. Dan bagaimana angkuhnya para penyiasat polis(SB), yang mana mereka sanggup mencabar Allah dan Rasulullah untuk menunjukkan betapa berkuasanya mereka dalam soal siasat tersebut. Semoga Allah melaknati mereka diatas segala penyeksaan mereka keatas orang yang di ISA kannya. Ada para pemimpin Umno yang mengatakan mereka pun pernah di ISA kan, tetapi berapa lama mereka ditahan?. Adakah selama bertahun-tahun ataupun hanya beberapa minggu sahaja.? Dan bagaimana layanan yang mereka dapat, adakah sama seperti yang ditahan selama bertahun-tahun. Mereka yang gah menyatakan ISA ini tidak zalim kerana mereka disoal dan dilayan sebagai VIP. Maka sama-samalah kita renung-renungkan. Oleh itu, cadagan saya ialah sekiranya Pakatan Rakyat dapat memerintah, jangan diharamkan lagi ISA. Kita bagi para pemimpin Umno-Bn merasainya dahulu bagaimana ISA dilaksanakan. Kemudian kita dengar apa meraka akan bagi komen tentang ISA. Dan bagi para SB-SB pula, ingatlah tangan-tangan kamu penuh dengan kezaliman yang telah kamu lakukan. Maka bersedialah menghadapi orang-orang yang kamu zalimi di akhirat nanti. Cukupkah dengan alasan yang kamu akan bagikan, yakni diatas perintah pihak atasan. Neraka jahanamlah kamu bersama-sama dengan ketua-ketua kamu. Ingatlah salah satu doa yang terus sampai kepada Allah s.w.t. adalah doa-doa orang-orang yang dianayai. Salah satu doa yang tidak akan ditapis dan dibawa oleh para Malaikat kerana ia akan terus kepada Allah s.w.t.
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular