Translate

Senarai Blog Saya

Jumaat, 29 Januari 2010

Kes Aduka : Blogger Terengganu, Kenapa Tidak Menyebut Musafirlalu...(Blog 4U2C)

Berkaitan dengan isu penghina oleh Aduka Taruna, ada penulis yang menyokong tulisan AT membidas blogger dari Terengganu yang tidak dinamakan. Kenapa penulis tersebut tidak terus menyebut blog Musafirlalu, dan usahlah menulis blogger dari Terengganu. Seperti yang ditulis dibawah ini.....

"Kebanyakan pembenci-pembenci Aduka Taruna ini adalah orang/blogger PAS yang "sayang" sangat dengan jemaah. 
Nah, terlalu sayang sehinggakan rela diri menjadi lembu dicucuk hidung, Lebih-lebih lagi yang dari Terengganu itu". 

Penulis tersebut sepatutnya memahami yang tulisan mengkritik beliau bukan bermaksud membenci AT. Tidak timbul 'sayang sangat dengan jemaah' seperti apa yang diperkatakan oleh penulis tersebut. Apakah beliau sentiasa mengikuti corak penulisan Musafirlalu didalam blognya.

Adakah penulis tersebut melihat dan membaca bagaimana Musafirlalu dimaki hamun semata-mata mengkritik pucuk pimpinan PAS. Jika tidak, harap penulis tersebut membaca apa yang telah Musafirlalu tulis dalam artikel-artikelnya yang lepas-lepas, jangan pakai tembak aje.

Penulis tersebut menulis lagi dengan menyatakan...

"Aduka Taruna hanya membuat sedikit kesilapan teknikal pada tulisannya. Tulisannya yang kontroversi itu dia tak nyatakan pun ditujukan kepada siapa. Adakah tulisan tersebut menghina? Bukankah mayat seorang Muslim tidak elok dibiarkan lama-lama? Kenapa tidak membacanya secara tersirat? Tapi itulah, last-last dia keluarkan kenyataan memohon maaf."

Apa yang dimaksudkan dengan 'sedikit kesilapan teknikal pada tulisannya', saya harap beliau tahu apa yang ditulisnya. Apakah beliau ada membaca apa yang AT tuliskan berkenaan dengan Saidina Mauwiyah r.a., Saidina Ali r.a., Ummul Mukminin Aisyah r.a. dan Iman-Iman Besar Empat mazhad. AT memaki hamun Sahabat r.a. bukan sekali, tetapi beberapa kali. Adakah ia dinamakan dengan 'kesilapan teknikal pada tulisannya'.

Jika sekali, mungkin kita boleh menyatakan 'kesilapan teknikal pada tulisanya'. Inikah yang dikatakan sebagai seorang muslim, jika para sahabat r.a. dimaki hamunnya. Bagaimana beliau mengatakan yang Aisyah r.a. menjadi elite kerana mengahwini Rasulullah s.a.w. Andainya Aisyah tidak mengahwini Rasulullah pun, beliau tetap akan diiktiraf sebagai seorang Sahabat r.a.

Pemuja AT itu menulis lagi dengan berkata, "Iya, soal 4 mazhab dan juga Aisyah dan Muawiyah. Sepatutnya mereka bangkitkan isu tersebut sejak dahulu. Kenapa sekarang?". Apakah penulis tersebut tidak membaca komen-komen tersebut telah dilakukan sebelum timbulnya lagi isu menghina Almarhum Sultan Johor. Tetapi apakah AT mengambil peduli dengan nasihat dan kritikkan yang dilontarkan berkenaan isu tersebut.

Kerana sikap keras kepala dan berlagaknya, membuatkan yang beliau mengandaikan apa yang diutarakannya adalah betul. Beliau cuba menunjukkan kepada pemujanya betapa hebatnya beliau apabila berhujah. Tetapi apakah kita boleh mengatakan itu adalah satu hujah?. Belum apa-apa lagi, beliau telah memaki hamun Sahabat-sahabat r.a. sebagaimana belaiu memaki hamun para pemimpin PAS. 

Sedangkan beliau  boleh menulis dan memaki hamum para pemimpin PAS sebanyak mana yang beliau kehendaki kerana kita hidup dialam kebebasan menulis. Tetapi bolehkah kita sebagai seorang yang mengaku Islam boleh berdiam diri dengan penghinaannya terhadap para Sahabat r.a. Apakah beliau merasakan yang ilmunya terlalu tinggi daripada ulama-ulama yang muktabar?.

Sedangkan mengikut satu cerita, seorang ulama pernah ditanya oleh seorang anak muridnya perbandingan diantara Khalifah Umar Abdul Aziz r.a. dengan Saidina Muawiyah r.a.. Guru itu menyatakan bahawa debu dihidung kuda Saidina Muawiyah r.a. pun belum boleh dibandingkan dengan Khalifah Umar Abdul Aziz r.a., kerana beliau adalah Sahabat Rasulullah s.a.w. yang pernah berperang bersama-sama dengan rasulullah s.a.w.

Buat penulis yang memuja AT, apakah tidakkan anda sebagai seorang muslim dengan tulisannya dibawah ini. Anda nilailah sendiri, apakah tindakkan anda membela AT itu betul atau salah? Apakah anda menilainya diatas kebebasan menulis, maka AT boleh menghina dan terus menghina agama anda?

Lu orang lebih elok la ikut ilmuan Islam lain. Tapi gua enggan. Shafie tu ingat dia sorang paling best ke apa? Takda maknanya de. Dia sendiri suruh campakkan pendapat dia ke dinding kalau jumpa dengan yang lebih elok. So, mampos la sama pemuja Shafie. Ada ke sentuh kulit isteri batal wuduk? Niamakahai punya pendapat. Dan gua dipaksa ikut sebab keturunan dan geografi? Tak dapek den do tu bhai..

Samo gak isu perang Muawwiyah-Aishah dgn Ali. Pada gua Aishah dan Muawwiyah manusia stupid dalam tajuk itu. Lu nak hukum gua kapir pun gua no hal punya. Memang 2-2 salah, tapi paling berat kat mangkuk 2 ekor tuh. Apa ingat Aishah isteri Nabi dia maksum. Janji syurga tidak bermaksud dia maksum dalam setiap isu dan dalam setiap tajuk. Lu tunjuk gua ahli syurga yang tepat dalam setiap tajuk ketika di dunia.

Azazil yang lebih mulia dari Aishah pun silap, inikan pulak just seorang pompuan. Kerana perjuangkan individu (khalifah yang kena bunuh), berjuta-juta mampos. Sohai punya 2 ekor. Bodoh piang. Ali lembab siasat pembunuhan memang salah Ali. Tapi apa kes sampai nak berperang? Bodoh.

Siapakah beliau untuk menghina Saidina Ali r.a. yang termasuk dalam 10 Sahabat r.a. yang telah dijanjikan syurga oleh ALLAH s.w.t. Inikah orang yang mengeluarkan kata-kata kesat terhadap Sahabat r.a., maka tidak menjadi satu kesalahan buat Musafirlalu mempertahankan agamanya dari terus dihina oleh manusia Lahanat ini.


Apakah beliau menyangka kerana sudah ramai peminat, maka beliau boleh menulis sesuka hatinya terhadap para Sahabat r.a. Fikirlah dengan akal yang waras dan jangan berfikir dengan hawa nafsu.
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular