Translate

Senarai Blog Saya

Jumaat, 7 Ogos 2009

Menegur Biarlah Berhemah

Sebelum saya menulis, ingin saya memohon maaf dengan apa yang telah saya coretkan. Saya tidak bermaksud menyakiti hati sesiapa kerana kita hidup di negara yang dikatakan mengamalkan demokrasi. Apa yang tegur kan kerana kita sudah hilang nilai-nilai cara berjemaah. Siapa kata para pemimpin PAS tidak boleh ditegur, saya tidak pernah menulis yang pemimpin PAS tidak boleh ditegur. Mereka bukan maksum, sampai tidak boleh ditegur. Menegur pimpinan biarlah berhemah. Kerana kita duduk didalam jemaah Islam, maka teguran itu janganlah sampai dijadikan isu oleh Umno. Saidina Abu Bakar, Saidina Umur, Saidina Uthman dan Saidina Ali pun minta ditegur. Bahkan Rasulullah sendiri pun menerima pandangan Sahabat, sebagaimana baginda menerima cadangan sahabat tentang strategi dalam peperangan. Cara menegur pemimpin dalam jemaah Islam tidak sama dengan cara menegur pemimpin Umno. Kerana itulah menegur jemaah mestilah secara baik, sebagaimana kita ditarbiahkan. Masihkah kita ingat pesanan Almarhum Ustaz Yusof Rawa semasa PAS baru sahaja dibawah kepimpinan ulama. Tarbiahkan diri kita dahulu sebelum kita mentarbiahkan orang lain. Apakah cukup ilmu yang ada pada diri kita dalam kita menghuraikan sesuatu perkara. Para ilmuan bercakap di atas dasar ilmunya, bukannya di atas dasar nafsu. Tidak salah kita menegur pucuk pimpinan, tetapi biarlah berlapik. Macam kita menegur kawan baik kita dalam sesuatu perkara yang salah. Apakah kita akan terus menghentamnya tanpa memberi peluang kepadanya. Saya tahu apa yang ditulis oleh penulis dan teguran-teguran mereka sebenarnya adalah untuk kebaikan. Yang itu saya tidak boleh nafikan, tetapi betulkah cara kita menegur. Tidakkah kita menadah kitab dengan guru-guru kita dan sekiranya tidak tidak bersetuju dengan guru kita, ada caranya untuk menegur. Orang-orang yang terdahulu daripada kita dalam menegur guru mereka atau pun tidak mahu lagi berwa'la kan gurunya. Mereka datang dengan tertib dan berhujah dengan guru mereka dalam apa yang mereka tidak berkenan.
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular