Translate

Senarai Blog Saya

Rabu, 17 Jun 2009

Sejarah Tidak Berbohong Tetapi Umno Yang Berbohong.......

Krisis politik yang melanda Kelantan pada tahun 1977 telah menyebabkan Pas mengambil keputusan keluar daripada BN pada tahun yang sama. Punca krisis itu adalah kerana Adun-adun PAS mengambil keputusan membawa usul undi tidak percaya terhadap Menteri Besarnya sendiri, Dato' Mohamad Nasir, yang dikatakan begitu rapat dengan pemimpin-pemimpin Umno. Adun-adun Umno menyokong Dato' Mohamad Nasir dengan menentang usul tersebut. Tetapi, akhirnya usul undi tidak percaya itu diluluskan kerana PAS masih menguasai Dun Kelantan pada waktu itu. Dengan lulusnya usul undi tidak percaya itu, Dato' Mohamad Nasir dengan sendirinya tersingkir dari jawatan Menteri Besar Kelantan. Tetapi, oleh kerana PAS gagal membentuk kerajaan baru kerana pihak istana tidak dapat menerima calon Menteri Besar dan barisan ahli Exco yang dikemukakan oleh PAS maka timbullah krisis politik yang sukar diatasi. Para pemimpin Umno tempatan meneruskan usaha mereka dengan cara apa sekali pun untuk menguasai negeri Kelantan dengan menggunakan pengaruh peribadi Dato' Mohamad Nasir yang di anggap 'clean' atau bersih itu. Akhirnya tercetuslah rusuhan di bandar Kota Bharu yang menyebabkan perintah berkurung diisytiharkan di ibu negeri Kelantan tersebut. Rusuhan kecil itu berlaku selepas para penyokong Umno dan anak-anak muda yang dibawa dari kampung ke Kota Bharu mengadakan tunjuk perasaan dan perarakan secara haram dari Padang Merdeka ( Padang Bank ) menuju ke bangunan Dewan Undangan Negeri Kelantan (yang sekarang ini menjadi pejabat Majlis Perbandaran Kota Bharu). TGNA mungkin mengetahui perkara yang sebenar. Para penunjuk perasaan itu bertindak liar dan mengganas apabila Polis Simpanan Persekutuan menghalang mereka daripada meneruskan perarakan menuju ke bangunan Dewan Undangan Negeri Kelantan. Akhirnya, penunjuk-penunjuk perasaan itu berundur dan bersurai sambil membaling batu dan kayu ke arah kedai-kedai cina di sekitar perhentian teksi dan dikawasan-kawasan tertentu. Tetapi, yang anehnya rumah dan kediaman Adun-adun PAS termasuk kediaman Timbalan Menteri Besar turut menjadi mangsa kepada keganasan para penunjuk perasaan yang terdiri daripada pemuda yang dibawa masuk ke Kota Bharu dari kawasan luar bandar. Mungkin para penunjuk perasaan itu tidak sanggup dan berani menyerang kediaman Timbalan Menteri Besar di Kubang Kerian itu kalau tiada 'kuasa lain' di belakang mereka. Apakah Umno -BN sudah lupa siapa yang membawa budaya samseng kalau bukan mereka. Sungguh memalukan apabila Umno-BN menyatakan yang PAS telah membawa budaya samseng di Dun Manek Urai. Tolonglah cermin diri sendiri sebelum menuduh orang lain. Kalau Umno hendak tahu, saya boleh tolong mendedahkan sejarah Umno yang penuh dengan sikap lontar batu sembunyi tangan. Lain kali kalau nak tuduh PAS, Umno patut buka buku-buku sejarah semula.
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular