Translate

Senarai Blog Saya

Sabtu, 5 Februari 2011

Implikasi Serantau Revolusi Mesir.


Pemimpin Prancis, Napolean Bonaparte pernah berkata, "Mesir adalah negara paling penting di dunia," menjelaskan kepentingan negara Ar ab itu ke kuasa -kuasa dunia saat era kekaisaran satu waktu dulu.

Apapun yang mendasari pandangan Bonaparte itu, kepentingan Mesir di dunia dapat diperhatikan dan dirasakan pada waktu ini, ketika negara itu sedang dalam proses dalam satu perubahan besar.

Kekuatan Israel, Amerika Serikat, Arab Saudi, Eropa, Turki dan Iran semuanya bakal terkesan jika dan ketika perubahan yang benar-benar mengubah kebijakan negara Mesir terjadi.

I srael jelas sekali adalah kuas a yang akan paling terkesan, karena perbatasan dan sejar ah yang mengikat kedua pemain penting Asia Barat itu .

Mesir tetap sebagai satu-satunya negara yang mampu berperang secara langsung dengan Israel , seperti yang telah ditunjukkan oleh sejarah.

Apapun hasil peperangan masa lalu, faktor ini tetap dipandang berat oleh rezim Zionis itu.
Saat ini, Mesir yang masih di bawah pimpinan Presiden Hosni Mubarak yang semakin terhakis keabsahannya, adalah faktor terpenting yang menyukseskan blokade atas wilayah Gaza , Palestina.

Perbatasan kecil Gaza dengan Mesir yang menjadi online hayat rakyat Gaza dikontrol oleh pemerintah Mesir, menjadikan Kairo sebagai satu kuasa yan g berperan besar dalam mempengaruhi situasi dan kondisi di Gaza .

Kairo juga saat ini berada di pihak Barat melibatkan konsultasi diwakili Fatah dengan Israel , satu peran yang menjadi faktor penting dukungan AS.

Sejak sedikitnya 2009, dalam periode menuju pemilu parlemen dan pemilu presiden yang dinantikan di Mesir, pemerintahan Hosni menunjukkan tindakan-tindakan yang keras terhadap Gaza dan oposisi terutama gerakan Islam Ik h wan al-Muslimin.

Tindakan-tindakan pemerintah Mesir itu dibaca penentangnya sebagai usaha meminta sokonga dari kekuasaan Barat, dengan menunjukkan kepentingannya memerangi gerakan Islam yang didakwa militan dan teroris, satu lagi kepentingan yang menjadi sebab penting dukungan kekuatan Barat selama ini.

Seperti rezim Arab lain, pemerintahan Hosni didukung karena perannya melawan kelompok-kelompok Islam yan g didakwa ekstremis dan teroris (dengan kiat HAM dan demokrasi menjadi kurang penting dibandingkan memerangi "teroris.")

Hal tersebut menjelaskan satu bagian besar dukungan daya-ku asa asing terhadap rezim Hosni, yang diizinkan memerintah dengan tangan besi selama 30 tahun kini.

Di kedua Tunisia dan Mesir, kekhawatiran yang dilihat pada pihak Barat adalah kemungkinan gerakan Islam menjadi pemain penting dalam negara tersebut dalam era setelah revolusi.

Keny ataan William Hague , menteri luar Inggris pada kekhawatiran "ekstremis mengambil alih" di Mesir memberi satu gambaran sentimen dunia Barat.

Seluruh dunia Barat bakal terkesan oleh perubahan fundamental Mesir, yang salah satunya adalah menjadi lebih bebas dari rezim Hosni sekarang yang terhutang dengan kekuasaan asing.

Kuasa tersebut juga masih memiliki ruang dan peluang untuk mengatur dan melaksanakan tindakan, dalam periode terjadi perubahan dan periode transisi termasuk pemilu baru dan p embentukan pemerintah setelah itu, waktu yang paling kritis untuk melihat perubahan berarti terlaksana.

Tergantung sikap pemerintah baru, perubahan fundamental Mesir juga mampu mengubah kedudu kan negara itu dalam dunia Arab.

Jika peran Mesir dalam politik regional merosot, pakta Kairo-Riyadh akan terpengaruh, dan mungkin meningkatkan pengaruh daya pesaing lain.

Perubahan ini memang telah dirasakan dan dibimbangi oleh kedua pusat kekuasaan dunia Arab itu.

Mesir mencapai puncak prestijnya dalam dunia A rab di bawah Presiden Jamal Abde l Nasser yang membawa paham penyatuan Arab atau pan-Arabisme.

Saat ini, Mesir bersama Arab Saudi dan juga Yordania berperan sebagai pemimpin dan suara dunia Arab, dan pada tingkat tertentu, mewakili dunia Islam.

Mesir dan Arab Saudi terutama merupakan negara dominan dalam Liga Arab dan seluruh politik Asia Barat.

Salah satu medan persaingan kekuatan tersebut adalah Lebanon, yang menyaksikan pakta Suriah-Iran memperkuat pengaruhnya.

Aliansi Damaskus-Tehran, yang paling berhasil dan paling bertahan dalam politik regional Asia Barat ini menghadapi berbagai tantangan internal dan eksternal tetapi masih bertahan hingga kini, walaupun sekedar pada sebab-sebab pragmatik.

Jika Mesir tidak lagi bersama Arab Saudi dalam aliansi menguasai dunia Arab, peningkatan pengaruh Suriah dan Iran dapat dijangkak an, terutama melibatkan Lebanon .

Ini ditambahkan lagi dengan kebijakan luar baru Turki yang memperkuat pengaruhnya dalam upaya diplomasi, dan pada waktu sama meningkatkan hubungan baik dengan Iran dan negara-negara Arab.

Banyak tindakan pemerintah Turki belakangan ini - paling utama melibatkan Israel - juga menjadi populer di dunia Arab dan Islam, memberikan Ankara aset untuk menjadi daya regional disegani.

Jika perubahan besar yang mengubah haluan fundamental negara-negara Arab seperti Mesir, Yordania dan Arab Saudi terjadi, politik seranta u dunia Arab bakal muncul dengan bentuk yang jauh berbeda.

Pusat kekuasaan dunia Arab yang berpaksi di Mesir dan Arab Saudi mampu untuk beralih ke listrik lain yaitu Turki dan Iranbersama Suriah , dengan dua yang dominan buk an kekuasaan Arab di Asia Barat.

Memandang kan perubahan-perubahan yang berpotensi pecah akibat perkembangan di dunia Arab hari ini, dapat diperkirakan tantangan terhadap perubahan itu tidak akan memberi sandi mudah untuk kemungkinan itu terjadi.

Hal ini juga menunjukkan kekuatan regional dan dunia memiliki saham untuk mempengaruhi perubahan-perubahan itu, menjelaskan lagi apa yang pernah diucapkan oleh Bonaparte pada kepentingan Mesir (HD)




Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular