Translate

Senarai Blog Saya

Rabu, 31 Mac 2010

Sekitar DUN Perak. (CinaIslam)



Terkini 9.42 am : Kami sudah berkumpul di bawah Wisma DAP untuk menuju ke dewan

9.44 am : Semua ADUN PR - mula bergerak ke pejabat dewan diiringi oleh penyokong dan rakan media.


Kami tidak dihalang dipintu masuk utama dewan namun mendapat halangan ketika ingin masuk ke dalam dewan.

Dengan alasan keselamatan lebih 50 orang polis yang berada dipintu masuk dewan cuba menghalang kami.

Namu setelah berlaku perbahasan dan hujah, kami akhirnya dibenarkan masuk.


Sidang dimulai dengan bacaan doa.

Namun ADUN Pantai Remis bagun menurut peraturan yang ada untuk membantah Ganesan sebagai speaker haram



Kami tidak dihalang dipintu masuk utama dewan namun mendapat halangan ketika ingin masuk ke dalam dewan.

Dengan alasan keselamatan lebih 50 orang polis yang berada dipintu masuk dewan cuba menghalang kami.

Namu setelah berlaku perbahasan dan hujah, kami akhirnya dibenarkan masuk.


Sidang masih dalam keadaan bising dengan bantahan dari ADUN Pakatan Rakyat, Ganesan tidak mahu menghiraukan bantahan dari ADUN PR, walaupun mematuhi standing order.

Ganesan terus mengumumkan beberapapengumuman termasuk melarang pengunaan talifon dan ambil gambar.


Saya tidak tahu mengenai Ganesan yang tidak memberi laluan kepada Pantai Remis dengan meneruskan sidang . Sebentar tadi semua ADUN bangun dan menunjukkan isyarat tertentu kepada Ganesan.

Sidang masih dalam keadaan bising dengan bantahan dari ADUN PR yang membantah Ganesan yang terus mengendalikan sidang walaupun dia dibuktikan dengan 6 hujah bahawa dia bukanlah speaker yang sah.

Saya tidak pasti untuk apa walaupun bantahan berterusan dari ADUN Pakatan Rakyat.

10.22 am : ADUN Pakatan Rakyat terus membantah kerana Ganesan tidak memberi peluang keapda Pantai Remis, sebentar tadi oleh ADUN Setiawan turut membantah.

10.26 am : Keadaan dewan sebentar tadi senyap sebentar namun kembali mendapat gangguan dari ADUN PR untuk meneruskan hujah kenapa Ganesan bukan Speaker.


Bantahan masih berterusan kerana Ganesan tidak mahu memberi laluan mengenai kedudukannya yang bukan speaker yang sah.

10.36 am : Semasa sampai kepada Kuala Sepetang untuk bertanyakan soalan, lucunya dia memberi laluan kepada Pantai Remis tapi tidak diendahkan Ganesan dan memberi ADUN BN bertanyakan soalan baru.


10.44 am : Pengkalan Hulu yang bangun untuk bercakap sesuai dengan perintah tetap mahu diberikan laluan oleh Ganesan, lalu Adun PR membantah kerana sebelum ini permintaan PR sesuai peraturan tetap tidak dihiraukan kepada Adun BN yang bertanya soalan baru.

10.40 am : Hamidah yang bangun untuk menjawab soalan di bantah oleh Adun PR dengan laungan ular, Sivakumar membangkitkan sebelum ini Hamidah yang menyebut ular kepada India untuk pukul ular yang duduk di atas.

10.39 am : Keadaan sidang masih tidak lancar dengan tindakan Ganesan yang tidak mengindahkan pihak Pakatan Rakyat, soalan tambahan tidak diberikan laluan. Semacam sidang hanya untuk Adun BN sahaja.


10.50 am : Apabila sampai kepada soalan Adun Pakatan Rakyat, Adun PR yang sedikit untuk bertanya lalu dibatalkan. Sedangkan Adun PR ingin mencelah sedikit supaya Ganesan mengikut perintah tetap dahulu.

Hakikatnya Adun PR langsung tidak diberikan laluan, soalan tambahan dari Adun PR juga tidak dilayan.

Saya kira Ganesan tidak sanggup mendengar hujah dari PR mengenai kedudukannya sebagai speaker yang tidak sah.



10.58 am : Adun PR terus membantah kerana tidak ada ucapan perbahasan kepada titah ucapan Tuanku. Kami bantah kerana menghina Tuanku.

10.55 am : Ganesan tidak sampai 1 jam menghentikan sesi jawab soalan, dengan meneruskan sesi yang lain. Lalu dibantah oleh Adun PR kerana tidak sampai satu jam.


11.07 am : Adun PR protes keluar dari dewan setelah protes terakhir kepada Ganesan mengenai tidak ada ucapan perbahasan dari DYMM Pemangku Raja Perak.

Kami keluar dewan setelah permohonan bertalu-talu dari Pakatan Rakyat tidak diendahkan oleh Ganesan walau pun menurut perintah tetap.

Kerana berbagai permohonan kami tidak diendahkan Ganesan lalu kami mengambil keputusan untuk keluar.


Orang yang duduk diatas sebagai pengerusi tidak mengendahkan bantahan dan permohonan dari Adun Pakatan Rakyat.

Hari ini mereka sekali lagi langgar peraturan dewan. Sebelum sahkan pelbagai enakmen dan sebagainya mesti ada perbahasan titah ucapan Pemangku Raja Perak.

Namun bila kita keluar baru ada usul dari MB Zambry setelah kita keluar. Nampaknya mereka faham peraturan hanya boleh diubah bila diusul MB seperti peraturan tetap. Itulah yang Zambry lakukan bila kami keluar. Sepatutnya itu dilakukan lebih awal diawal sidang tadi.


11.17 am : Pembesar suara Adun PR semua ditutup sepanjang kami berada dalam dewan. Inilah yang dilakukan oleh Ganesan speaker haram.

Agenda BN adalah memperalatkan sebagai Rubber Stem, akhirnya ternyata bila tidak ada titah ucapan DYMM Pemangku Sultan Perak. Bahas dulu baru rang undang-undang.

Apabila kita bangkitkan pembesar suara kami ditutup, kami tidak ada pilihan dan terpaksa keluar dewan. Ini adalah undang-undang rimba.


Dato Ngeh mensyaki bila ada usul yang berkaitan ucapan titah ucapan seperti yang diumumkan Ganesan bila kami keluar akan dilakukan secara cepat.

Harap rakyat dan bagi tahu kepada dunia bahawa semasa kita memerintah kita bebas membenarkan semua pihak dalam setiap sidang.

Kata Ds. Nizar, bila kami keluar baru umum nak bahas,kami cabar Zambry kalaulah bahas dibenarkan esok, jam 10 esok kita akan datang. Kalau mereka tidak mahu bahas itu penghinaan kepada Tuanku dan rakyat yang bagi amanah kepada Pakatan Rakyat.


Ini pengkhianatan BN kepada hak yang diberikan rakyat kepada kami dengan menyalahgunakan kuasa polis

Semua ADUN PR keluar dari bangunan Dewan Negeri selepas sidang media yang diadakan di perpustakaan sebentar tadi.

Kami sekarang sedang berada di Wisma DAP dan satu mesyuarat khas diadakan.
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular