Translate

Senarai Blog Saya

Rabu, 31 Mac 2010

Tiada Air Yang Boleh Menyucikan Dosa Pengkhianat. (Ustaz Saiful Bahri)

Kalau Iblis sebagai tokoh pengkhianat no satu, nescaya setiap zaman dan masa pasti akan ada para pengikutnya. Ia pasti akan merekrut untuk turut menjadikan manusia musuh kepada pembawa risalah Allah Swt. Bermula dengan anak Nabi Adam a.s pernah terpedaya, anak dan isteri Nabi Nuh, isteri nabi Lut dan berterusan setiap zaman. Peringatan Allah Swt dalam surah at-Taghabun ayat 14 menyebut:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنَّ مِنْ أَزْوَاجِكُمْ وَأَوْلَادِكُمْ عَدُوًّا لَكُمْ فَاحْذَرُوهُمْ
Wahai orang-orang yang beriman. Sesungguhnya isteri-isteri dan anak-anak kamu boleh menjadi musuh kepada kamu, maka berhati-hatilah.
Kalau anak dan isteri serta ahli keluarga yang rapat boleh menjadi musuh apatah lagi para pengikut dari kalangan kaum nabi tersebut menjadi pengkhianat kepada perjuangan nabi-nabi mareka.
Qarun, yang khianat kepada Nabi Musa a.s merupakan sepupu, setiusaha kepada Baginda serta penulis Kitab Taurat sanggup khianat dan bersekongkol dengan Firaun. Nabi Isa pernah dikhianati oleh kaumnya sendiri. Apatah lagi para pengikut yang tidak sabar dengan tawaran kebendaan yang lumayan. Para mujahid menjadi khianat apabila terpesona dengan rampasan perang yang merupakan ghanimah lalu diambil untuk menjadi miliknya. Peringatan Allah dijelaskan dalam firmanNya:
لِنَبِيٍّ أَنْ يَغُلَّ وَمَنْ يَغْلُلْ يَأْتِ بِمَا غَلَّ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ثُمَّ تُوَفَّى كُلُّ نَفْسٍ مَا كَسَبَتْ وَهُمْ لَا يُظْلَمُونَ
Tidak mungkin seorang nabi berkhianat (ghanimah), barangsiapa yang berkhianat (mengambil ghanimah), maka pada hari kiamat ia akan datang membawa apa yang dikhianatkannya itu, kemudian tiap-tiap diri akan diberi pembalasan tentang apa yang ia kerjakan dengan (pembalasan) setimpal, sedang mereka tidak dianiaya. Al-Imran
Sejarah terkemudian mempamerkan para pengkhianat ini mendapat tempat bahkan kuasa pemerintahan, harta benda tetapi ia tetap dikenang sebagai pengkhianat kepada perjuangan. Setiap sejarah kejatuhan kerajaan dan kepimpinan Islam, maka pasti ada dibelakang tabir itu tangan para pengkhianat yang membawa saham kejatuhan perjuangan Islam. Kamal Atarturk, sebagai jeneral ketika itu sanggup mengkhianati Sultan Abdul Hamed dengan menjadi tali barut kepada tentera British dan Yahudi yang akhirnya menumbangkan Khilafah Uthmaniyyah Turki pada tahun 1924 dan mensekularkan Turki daripada pengaruh Islam. Kejatuhan kerajaan al-Hamra’ Andalusia (1942) akibat daripada pengkianatan pemimpin terhadap Islam.
Kalaulah Drakula mengkhianati Muhammad al-Fateh, kejatuhan kerajaan Melaka juga adanya para pengkhianat seperti Si Kitul dan Datuk Mandeliar yang menggunakan tawaran harta yang mengelabui laksamana yang akhirnya membuat onar. Pembunuhan Mufti Datuk Maharaja Lela dan si Putung, ada kisah pengkhianatan disebaliknya. Pembunuhan Tok Janggut serta peperangan terhadap Tuan guru Hj Abd. Rahman Limbong, ada siri penghianatan yang disembunyikan disebalik lipatan sejarah dikalangan anak bangsa mereka sendiri.
Sebenarnya para pejuang sebenar yang terdiri dari para ulama yang berjuang dengan ikhlas, mengharungi berbagai onak dan duri, biasanya dikhianati apabila kejayaan telah didepan mata dan kemenangan telah mula diraih. Mereka tidak sabar melihat pangkat dan kuasa, melihat kebendaan yang melimpah. Bahkan terasa kemenangan itu mahu disegerakan.
Lihatlah para pejuang kemerdekaan dari kalangan ulama di pasentren-pasentren yang berjuang dan berjihad sekian lama. Tetapi ketika hampir merdeka, Sukarno akhirnya menjadi pemimpin dan mengistiharkan Indonesia sebagai negara sekular pada tahun 1945. Orang yang bertungkus lumus memperjuangkan kemerdekaan dan pembebasan di Tanah Melayu dipenjara dan dipinggirkan. Golongan talibarut British sebagai galang-ganti penjajah akhirnya dinobatkan sebagai pemimpin dan mengekalkan Tanah Melayu sebagai negera sekular sehingga kini.
Perhitungan sebenarnya adalah sejauhmana daya istiqamah mampu bertahan dalam diri seorang pejuang apabila tawaran menghianati perjuangannya merintangi diri mereka. Sabarkah mereka. Yakinkah mereka. Sultan Abdul Hameed pernah ditawarkan oleh Theodore Hertz , seorang Yahudi pengasas Jews State sebanyak 150 juta keeping emas untuk menyerahkan Palestine kepada Yahudi tetapi beliau menolaknya. Tetapi berapakah bayarannya menyebabkan Anuar Sadat menghulurkan penyerahan Palestine dalam Perjanjian Camd David pada tahun 1978?
Pengkhianat merupakan pelaku dosa besar. Tergolong daripada salah satu daripada 7 dosa yang membinasakan. Mereka lari dari perjuangan dengan pelbagai alasan yang direka-reka untuk membenarkan dakwaan. Bahkan mereka menjadi lebih jahat daripada musuh yang mereka pernah musuhi sebelum ini.
Mereka sanggip menjilat segala ingus dan kahak yang mereka lemparkan dulu bahkan kini mereka sanggup pula bersumpah dengan pelbagai sumpah untuk menegakkan benang yang basah. Kerana itu Allah Swt telah memperingatkan kita agar jangan terjebak dalam temberang mereka ini sebagaimana firmanNya
لَا تُطِعْ كُلَّ حَلَّافٍ مَهِينٍ . هَمَّازٍ مَشَّاءٍ بِنَمِيمٍ . مَنَّاعٍ لِلْخَيْرِ مُعْتَدٍ أَثِيمٍ
“Janganlah kamu terpengaruh dengan golongan pengkhianat tersebut yang selalu bersumpah dan hina sikap dan amalannya, lagi yang selalu mencela dan menyebarkan fitnah untuk perpecahan (umat) menolak segala kebajikan (dan kemajuan orang), mereka yang melampau dan menentang (ajaran agama) dan melakukan dosa.” Surah al-Qalam
Orang yang khinat dan lari perjuangan ini tidak dikaffarahkan dosa-dosa mereka. Tiada air yang boleh menyucikan mereka sebagaimana sabda Rasulullah Saw:
ي هُرَيْرَةَ قَال : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ لَقِيَ اللَّهَ لَا يُشْرِكُ بِهِ شَيْئًا وَأَدَّى زَكَاةَ مَالِهِ طَيِّبًا بِهَا نَفْسُهُ مُحْتَسِبًا وَسَمِعَ وَأَطَاعَ فَلَهُ الْجَنَّةُ أَوْ دَخَلَ الْجَنَّةَ وَخَمْسٌ لَيْسَ لَهُنَّ كَفَّارَةٌ الشِّرْكُ بِاللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ وَقَتْلُ النَّفْسِ بِغَيْرِ حَقٍّ أَوْ نَهْبُ مُؤْمِنٍ أَوْ الْفِرَارُ يَوْمَ الزَّحْفِ أَوْ يَمِينٌ صَابِرَةٌ يَقْتَطِعُ بِهَا مَالًا بِغَيْرِ حَقٍّ
Dari Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah S.a.w bersabda: “Barangsiapa bertemu Allah dengan tidak syirik kepadaNya, dia menunaikan zakat hartanya dengan cara yang baik dan berhati-hati, dia bersifat mendengar dan taat nescaya baginya syurga atau masuk syurga dan lima perkara yang tiada kafarah dosanya, syirik kepada Allah azzawajalla, membunuh diri dengan tidak sebenar, merampas barangan mukmin, lari dari medan perjuangan dan orang bersumpah palsu untuk mendapatkan harta yang bukan haknya.” Hadis riwayat Ahmad.
Golongan pengkhianat ini hina di dunia dan hina di akhirat. Mereka disebut dalam hadis Rasulullah Saw sebagai pembawa bendera khianat di padang mahsyar kelak dan akan dikenali sebagai pengkhianat. Betapa hidupnya tercela di akhirat bahkan semenjak di dunia ini lagi. Mereka ini duduk didalam kelambu perjuangan tetapi akhirnya sanggup berpindah dan merempat hina ditepi longkang musuh dengan menadah tempurung mengharapkan kepentingan duniawi.
قُلْ مَتَاعُ الدُّنْيَا قَلِيلٌ وَالْآَخِرَةُ خَيْرٌ لِمَنِ اتَّقَى
Katakanlah, ni’mat dunia ini hanyalah sedikit dan akhirat itu terlebih baik bagi orang yang takut.
Cuba perhatikan daya istiqamah para sahabat dan semangat perjuangan mereka. Cuba lihat bagaimana Abdullah bin Hadzafah As-Sahmi r.a. yang pergi menemui Raja Rom, lalu beliau melihat jasad-jasad kaum Muslimin yang direbus di dalam kuali-kuali besar. Maka si raja berkata kepadanya: “Mahukah kamu kembali dari agamamu (murtad dari Islam) dan kamu akan mendapatkan setengah dari kerajaanku?!”. Dengan tegas Abdullah mengatakan: “Demi Dzat yang tidak ada Tuhan selainNya, seandainya kamu memberikan semua kerajaanmu dan kerajaan bapa dan nenek moyangmu, supaya saya kembali sedikitpun dari agamaku, saya tidak akan melakukan hal itu!”.
Bahkan sebahagian kaum Muslimin ada yang dibakar dengan api, namun mereka tetap tegar mempertahankan kalimat “Laa Ilaaha Illallah, Muhammadur Rasulullah” sehingga mereka menemui ajal. Malah turut dikisahkan bahawa seorang sahabat ketika hendak dicampak ke dalam api oleh seorang kafir telah menangis sambil berkata: “Aku menangis bukan kerana takut mati, aku menangis kerana aku hanya ada satu nyawa sahaja. Seandainya aku mempunyai nyawa sebanyak bulu roma di badanku, maka satu demi satu akan kukorbankan untuk agama!”.
Semoga Allah mengkategorikan kita dari kalangan mereka insyaAllah.
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular