Translate

Senarai Blog Saya

Ahad, 22 Ogos 2010

Isu Khutbah Di PP : Umno Semakin Alim, Tapi Malu Nak Pakai Kopiah.


Pemuda UMNO PP membuat laporan polis di Balai
Polis Butterworth berhubung isu nama Guan Eng
dalam khutbah Jumaat

Salam dan selawat di bulan Ramadhan ini buat kaum muslimin- muslimat dan tidak lupa buat pembaca blog ini. Sudah lama saya tidak update blog MUSAFIRLALU kerana kesihatan yang kritikal sejak sebulan dua ini. Apabila saya menulis tika ini bukan bermakna saya sudah sihat kerana jangkaan saya, yang saya sudah tidak sempat untuk menghabiskan bulan yang di Rahmati ini. 

Apa pun, ajal dan maut semuanya adalah perencanaa Allah s.w.t dan buktinya saya masih diberi peluang............. Alhamdulillah. Sejak keuzuran, saya kurang  membaca atau mendengar apa-apa berita baik dari internet dan media massa yang ada.

Apa yang yang menarik perhatian saya dua tiga hari ini ialah berkenaan isu khutbah di Pulai Pinang yang mana diperintah oleh Pakatan Rakyat. Apa yang saya dengar mengenai khutbah tersebut, ianya dibaca dalam bahasa Arab. 

Bagus juga kerana sudah ramai pemimpin Umno yang fasih dan cukup memahami nahu bahasa Arab. Banyak lapuran polis telah dibuat berkaitan dengan pendedahankan  oleh Al-Ustaz DS Zahid Hamidi itu. Kalau hendak disamakan dengan saya, boleh diibaratkan antara langit dan bumi. Jahilnya saya ini........

Ada saksi berkata yang beliau mendengar Tok Khatib ada menyebut nama Guan Eng dalam khutbah tersebut. Cuma saya tidak pasti apa yang dilafazkan oleh Tok Khatib tersebut. Adakah ia menyebut tentang kebaikan yang telah dilakukan oleh KM PP ataupun ia memohon kerahmatan, panjang umur, panjang pemerintahan dari Allah s.w.t. untuk KM PP.

Bagi saya, bagus juga agar polis melakukan siasatan berkenaan isu tersebut secara profesional kerana Pulau Pinang terletak di bawah D.Y.M.Agong dengan Yang DiPertuan sebagai wakilnya. Pertama sekali, soal Al-Ustaz DS Zahid Hamidi dahulu kerana beliau yang paling arif.

Dalam pengertian saya......... benarkah apa yang dituduh dan apa yang telah dilaporkan dengan media massa arus perdana yang cukup sinonim dengan gelaran 'MANIPULASI', 'MENGELENTONGLASI', 'MENFITNAHLASI dan bermacam-macam 'LASI'.

Apakah salah dari sudut Islam apabila kita memuji kebaikan pemerintah itu walaupun ia bukan Islam?.
Apakah salah Lim Guan Eng mengambil pendekatan seperti Al-Syahid Kalifah Umar Abd Aziz dalam pemerintahnya?. 
Sedangkankan Umno yang mengaku sebagai partai Islam terbesar didunia sendiri membangkul sampahkan sejarah tersebut. Sedangkan sebagai seorang Muslim, kita patut berbangga dengan perkembangan ini kerana beliau menjadikan Al-Syahid Khalifah Umar Abd Aziz sebagai model sedangkan Umno menolak mentah-mentah.

Sebagaimana ketua penerangan Umno, Ahmad Maslan memperlekehkan idola Lim Guan Eng itu sampai mengucap-ucap bagaikan ianya satu kesalahan besar dari segi Islam. Kalau dah rasa pandai sangat, suruh para pemimpin Umno yang baca Khutbah.

Percayalah......... seandainya iman membaca doa dan dalam doanya beliau memohon pasang dua lagi isteri, pasti majoriti Umno akan mengaminkannya. Bukan kerana mereka menyetujui iman itu mendirikan masjid, tetapi kerana kejahilannya mereka tentang bahasa Arab.

DS Najib dalam kenyataan terbarunya telah mengarahkan siasatan dilakukan. Bagi pendapat beliau, khatib mesti membaca teks yang disediakan dan bukan berkhutbah. Berkhutbah dangan membaca khutbah di mimbar adalah dua perkara yang berbeza.  

Membaca khutbah adalah membaca apa yang telah disediakan oleh kerajaan Umno/Bn........... alamatnya, masuk masjid terus lena pasal entah dari tahun berapa khutbah telah dibaca. Berkhutbah pula ialah katib tersebut membuat pengamatan yang teliti tentang isu semasa lalu mengingatkan jemaah. 

Buat Ahmad Maslan, lihat pada diri sendiri di bulan Ramadhan ini, perbanyakkan amal dan cukuplah melakukan fitnah. Jika perbuatan Eng Guan dengan beridolakan Umar Abd Aziz  satu kesalahan, bagaimana pun dengan kes bacaan Yassin di Masjid untuk kemenangan calun MIC di PRK Hulu Selangor menentang D. Zaid Ibrahim.

Harap-harap kemasukan beribu-ribu ulama muda baru-bari ini.......... kalau-kalau beranilah.......... nasihat sikit kat 'Wanita Pertama Malaysia' tu............ suruh-suruhlah pakai tudung. Bagitahu kat beliau.......... malulah sikit kat Pemaisuri Agong yang bertudung............. ada berani ka.

Dan juga jangan lupa bagitau kat ustaz-ustaz Umno agar jaga-jaga dengan taksiran mereka makna Umno. Sebagaimana yang dikatakan oleh Ustaz Bahari bekas Adun Rantau Panjang.......... jika saya tersilap tolong betulkan.

Beliau mengatakan bahawa sorang ustaz Umno yang terkenal juga telah menaksirkan bahawa makna  Umno. Kata mereka, Umno ialah parti Allah, Rasulullah, Nabi Nuh dan wali-wali.............. betapa hebatnya ilmu yang mereka miliki. Inilah tanda-tanda yang Umno semakin tua dan sakit-sakit macam kata orang "Rumah Kata Pergi, Kubur Cakap Marilah'.

Bagi beribu-ribu ulama yang baru masuk Umno............ jangan lupa dengan amanah yang telah diberikan.

Selamat bersahur untuk melakukan ibadat puasa dan setakat ini saya yang termampu untuk menulis. Buat yang menghantar komen, maaf banyak-banyak diatas kelewatan memaparkan. Selamat mencari amalan yang terbaik dibulan Ramadhan ini.
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Catatan Popular